Tuesday, June 20, 2017

Tea; A Hug in A Cup

Sejak punya anak sekitar 9 tahun lalu, bisa dikatakan saya tidak pernah ikut acara bukber lagi selain acara bukber di kantor. Pernah ikut 3 kali dalam 9 tahun ini, bukber  teman-teman SMA di Bandung, bukber The Urban Mama Bandung, dan bukber The Urban Muslimah di Jakarta. Sudah, itu saja.

Daripada berbuka puasa di luar, saya lebih suka berbuka puasa di rumah, bersama keluarga. Untuk urusan ibadahpun, lebih khusyu' bila dikerjakan di rumah. Waktu, tenaga, dan biaya juga lebih hemat :) Ya memang dasar saya orangnya rumahan banget, mager kalau ngga penting-penting amat. Malah salah satu sepupu saya pernah bilang, kalau ada kebakaranpun sepertinya saya akan tetap mengunci diri di dalam kamar. Lalu beberapa teman saya bilang, pasti kamu lagi kreatif teu puguh ya di kamar. Rasanya betah aja berlama-lama di kamar, di rumah. Bisa bebas ngapa-ngapain.

Menu berbuka juga standar, teh manis hangat dan makanan manis seperti kurma dan buah-buahan. Shalat Tarawih lebih suka di rumah, berjamaah bersama suami. Karena dia sampai rumah pasti di atas pukul 8 malam. Jadi bisa shalat tarawih dengan tenang, tidak terburu-buru. Enaknya jadi makmum, cuma ikut-ikutin gerakan dan bacaannya imam aja. Ga perlu mikir-mikir mau baca doa apa dan ga perlu ingat-ingat ini sudah rakaat keberapa :D

Sesekali di malam libur setelah Tarawih, kami pergi motoran berdua buat ngeteh-ngeteh manja di seputaran Cibubur. Tetap ya, minumnya teh manis hangat. Rasanya seperti dipeluk, hangat dan menenangkan sekali, ngeteh bersama orang-orang yang kita sayang. Ngobrol-ngobrol gak penting, kadang ngga ngobrol juga, cuma main-mainin HP menikmati malam.
Kalau sudah mulai digigitin nyamuk dan berasa masuk angin gitu, baru deh kita pulang.

Bagaimana dengan malam-malam Ramadanmu?

No comments:

Post a Comment